Tari Bungong Jeumpa: Sejarah dan Makna Dibaliknya

AdaHobi, Tari Bungong Jeumpa merupakan tarian yang berasal dari daerah Aceh. Tarian dari provinsi Nangroe Aceh Darussalam ini selain diiringi beberapa alat musik juga diiringi lagu wajib pengiring tari.

Inilah yang juga menjadi ciri khas dan keunikan dari tari yang berasal dari kerajaan Jeumpa di Aceh ini.

Tari Bungong Jeumpa dalam praktek gerakannya dibagi menjadi dua gerakan yaitu posisi duduk dan posisi berdiri.

Tari Bungong Jeumpa merupakan tarian yang biasanya ditarikan secara bersama-sama dan menggunakan pola lantai empat jenis.

Berikut informasi selengkapnya tentang tarian Bungong Jeumpa!

Sejarah Tari Bungong Jeumpa

Sejarah Tari Bungong Jeumpa

Asal kata “bungong jeumpa” yang dijadikan nama tari khas Aceh ini memiliki arti bunga cempaka.

Bisa disimpulkan bahwa tari Bungong Jeumpa artinya tari bunga cempaka yang mana bunga tersebut merupakan simbol kemahsyuran atau kejayaan.

Di Aceh, bunga cempaka yang berwarna kuning ini memang menjadi simbol era kejayaan kerajaan Jeumpa.

Disebutkan bahwa kerajaan Jeumpa di Aceh sangat percaya kalau bunga ini merupakan bunga pembawa rezeki.

Oleh sebab itu, hampir di setiap tempat di Aceh pada masa kejayaan kerajaan Jeumpa selalu ditanami dengan bunga cempaka.

Bunga ini bahkan menjadi bunga yang sangat disukai masyarakat Aceh sejak abad ke-7 Masehi.

Berdasarkan sejarah, kerajaan Jeumpa berkembang pada abad ke-7 Masehi dan pada saat itu jugalah tari Bungong Jeumpa diperkenalkan di wilayah kerajaan.

Karenanya, tari Bungong Jeumpa menceritakan tentang keindahan Aceh dan menjadi tari penghiburan. Gerak tari yang diperagakan sangat unik dan menyimpan makna tersendiri sampai saat ini.

Baca juga : Tari Seudati: Sejarah, Makna, Ciri, dan Properti [Lengkap]

Gerakan Tari Bungong Jeumpa

Gerakan Tari Bungong Jeumpa
hops.id

Secara garis besar, gerakan tari Bungong Jeumpa terbagi ke dalam dua posisi yaitu posisi duduk dan berdiri. Ragam gerakannya secara keseluruhan terbagi atas :

1. Pancat

Gerakan pancat dalam tari Bungong Jeumpa merupakan gerakan dasar tari yang berfungsi sebagai persiapan tubuh. Untuk memulainya, penari perlu mempersiapkan tubuhnya dengan berdiri tegak.

Pancat merupakan gerakan dasar yang dilakukan sang penari dengan cara menautkan telapak tangan tepat pada bagian dada depan. Polanya menyerupai seseorang yang akan bertapa dalam posisi berdiri.

Sembari dengan posisi berdiri, penari perlu berjalan menuju arah kanan dan ke arah kiri, berjalan maju serta mundur dan setiap gerakannya harus dilakukan mengikuti ritme musik sesuai dengan alur temponya. Selain gerakan dasar yang harus sesuai, ekspresi wajah juga harus diperhatikan penari.

Sehingga dalam gerakan tari Bungong Jeumpa, selain gerakan tubuh yang harus sempurna, mimik wajah juga harus diupayakan ditampilkan sesuai gerakan yang diperagakan.

2. Mandhak

Mandhak merupakan gerakan tangan yang dilakukan dengan cara tangan kanan berdiri sementara tangan kiri memegang siku bagian kanan dengan bergiliran.

Jadi jika tangan kanan berdiri dan tangan kiri memegang siku sebelah kanan, selanjutnya tangan kiri yang berdiri kemudian tangan sebelah kanan memegang siku sebelah kir, dan seterusnya pun begitu.

Selanjutnya jari tangan penari bergerak seperti gerakan sedang memainkan alat musik gitar yang dimainkan dengan cara dipetik.

Posisi bagian tubuh penari dalam melakukan setiap gerakan tangan ini harus bergeser 2 kali masing-masing ke arah kiri dan kanan yang dilakukan dalam empat hitungan.

3. Ngrayung

Gerakan ngrayung adalah suatu gerakan yang dilakukan jari jemari. Bagian ibu jari pada tangan diacungkan ke depan agar menempel ke depan kemudian bagian jari yang lain diusahakan merapat semua.

Setelah dengan posisi ibu jari mengacung dan empat jari rapat, kedua telapak tangan dihadapkan dengan gerakan ke atas dan ke bawah.

Gerakan ini dilakukan penari dengan hitungan 4 x 8. Jari gerakan dilakukan ke arah kiri sebanyak 2 kali kemudian sebanyak 2 kali lagi ke arah kanan sampai hitungan selesai.

4. Lutut

Gerak lutut merupakan gerakan dalam tari Bungong Jeumpa yang membentuk lingkaran seperti bulan pada kedua tangan. Kemudian sang penari menjalankan aksi jalan di tempat seperti gerakan orang baris berbaris.

Ketika gerak lutut ini dilakukan, penari harus mampu menjaga agar semua lutut tetap stabil ketika sedang bergerak jalan di tempat. Gerakan ini cukup simple sebenarnya namun tetap harus dilakukan sesuai dengan 4 x 8 hitungan

5. Wirasa

Gerakan kedua tangan wirasa mengharuskan penari meletakkan tangannya pada bagian bahu. Dalam melakukan gerakan wirasa, penari akan berjalan ke depan secara lurus kemudian melakukan gerakan menurunkan tangan perlahan.

Gerakan ini dinamakan sebagai gerakan wirasa disebabkan penari yang memperagakan tari Bungong Jeumpa wajib memberikan rasa dalam menarikan setiap gerakan agar sesuai dengan ritme lagu pengiringnya.

6. Pandeleng

Gerakan pandeleng merupakan gerakan dimana penari harus memegang bahu sebelah kanan menggunakan tangan kiri secara berlawanan sementara tangan kiri memegang bagian pinggang. Gerakan pandeleng dilakukan secara bergantian oleh sang penari.

Ketika gerakan ini dilakukan, penari harus mengatur sorotan mata dan gerak kepalanya agar berimbang.

Sinkronisasi gerak kaki, gerak kepala, gerak tangan, dan tatapan mata juga harus diusahakan seimbang dalam melakukan tarian ini.

7. Solah

Solah adalah suatu gerakan menepukkan kedua tangan ke depan, kemudian diikuti gerakan menepuk kedua tangan ke bagian atas kepala serta di bagian dada. Penari harus peka dengan iringan musik ketika memperagakan gerakan ini.

Gerakan solah cenderung memiliki gerakan yang rampak dengan tempo yang cepat. Gerakan dilakukan dengan repetisi sebanyak 4 x 8.

8. Penutup

Gerak penutup merupakan gerakan yang dilakukan ketika penari akan mengakhiri prosesi tariannya diatas pentas atau panggung. Gerakan penutup pada tarian ini sebenarnya sangat mirip dengan gerakan pembuka tari.

Sang penari mengambil posisi mirip orang yang akan bertapa namun sesuai gerakan awal mengondisikan tubuh untuk tetap di posisi berdiri.

Gerakan penutup dalam tarian daerah Aceh ini menjadi gerakan tari terakhir yang memiliki arti ucapan terima kasih terhadap penonton karena telah berkenan menyaksikan pertunjukan tari sampai selesai.

Pola Lantai/Formasi Tari Bungong Jeumpa

Pola Lantai Tarian
quizizz.com

Selain mengatur gerakan penari, tari Bungong Jeumpa juga mengatur pola lantai. Tarian ini terdapat empat jenis pola lantai yang digunakan, yakni :

  • Formasi horizontal: pola awalan ini mengharuskan penari bergerak beriringan untuk membentuk sebuah garis horizontal.

  • Formasi V: pola ini mengharuskan penari melakukan pergerakan dan membentuk pola seperti huruf V.

  • Formasi melingkar: pola ini mengharuskan penari membentuk dan berpindah untuk membentuk pola lingkaran di panggung.

  • Formasi zig-zag: pola ini mengharuskan penari untuk bersama-sama membentuk pola zig-zag.

Makna Tari Bungong Jeumpa

Makna Tari Bungong Jeumpa
sahabatnesia.com

Tarian indah ini termasuk tarian daerah Aceh yang penuh makna, di antaranya adalah:

  • Tarian yang mengisahkan tentang keindahan Aceh, kehidupan masyarakat Aceh dan semangat tinggi yang dimiliki masyarakat Aceh dalam hidupnya

  • Tarian yang diperagakan sebagai bagian dari tradisi berbagai upacara adat seperti ketika ada acara pernikahan, khitanan atau berbagai acara adat yang lain

  • Tarian yang penuh filosofi mulai dari gerakan sampai dengan kostum yang digunakan penari

  • Sebagai sarana promosi budaya khas Aceh bagi setiap wisatawan dan menjadi tarian penghibur

Baca juga : Keindahan Tari Saman yang Penuh Makna dan Keunikan

Kostum Tarian Bungong Jeumpa

Kostum Tarian Bungong Jeumpa
selasar.com

Tari Bungong Jeumpa merupakan tarian yang dimainkan dengan tangan kosong. Gerakan tangan yang indah menjadi satu-satunya unsur dalam tarian ini. Adapun untuk kostum yang digunakan penari terdiri atas :

1. Baju batik

Baju batik khas Aceh dengan tampilan bunga-bunga cantik untuk perempuan, atau bisa saja polos tanpa hiasan apapun untuk penari laki-laki.

2. Hijab

Karena Aceh sangat menjunjung nilai keislaman, maka para penari perempuan diwajibkan mengenakan hijab ketika melakukan pertunjukan.

3. Konde dan bunga hiasan kepala

Untuk mempercantik penampilan penari perempuan, biasanya ditambahkan aksesoris berupa bunga sebagai hiasan kepala serta konde.

4. Gelang

Aksesoris tambahan untuk penari perempuan.

5. Kain songket panjang

Dipakai sebagai selendang yang dipakai di bagian pinggul hingga mencapai lutut.

Alat Musik dan Lagu Pengiring Tari

Alat musik wajib yang menjadi pengiring tarian ini terdiri atas: gitar, seruling, drum, dan piano.

Tarian ini selain diiringi oleh alat musik juga diiringi nyanyian. Nyanyian pengiring tarian yaitu lagu daerah Aceh sendiri yang berjudul Bungong Jeumpa.

Berikut lirik dari lagu khas Aceh yaitu Bungong Jeumpa yang sering ditampilkan di berbagai acara sekaligus menjadi lagu pengiring tarian:

Bungong jeumpa

Bungong jeumpa

Meugah di Aceh

Bungong telebeh telebeh

Indah lagoina

Puteh kuneng

Meujampu mirah

Keumang si ulah

Indah that rupa

Lam sinar buleun

Lam sinar buleun

Angon peuayon

Bungong mesuson – mesuson

Nyang malah – malah

Manga that muebei

Meunyoh tatem chom

Leupah that harom si bungong jeumpa

Makna lagu Bungong Jeumpa tersebut menggambarkan keindahan bunga cempaka berwarna kuning serta merah, berbentuk indah, beraroma harum, serta tumbuh dengan subur.

Lagu ini juga menggambarkan tentang kejayaan kerajaan Jeumpa di daerah Bireun pada abad ke-8. Selain itu, lagu ini juga melukiskan keindahan daerah Aceh dengan segala adat dan kebudayaannya yang luhur.


 

Indonesia memang negara yang sangat kaya. Tidak hanya hasil buminya, melainkan juga tentang adat dan tari tradisionalnya.

Salah satu tari tradisional yang harus kita lestarikan adalah tari Bungong Jeumpa sebagaimana yang sudah kita bahas di atas. Mari lestarikan salah satu tari tradisional Indonesia ini sedari sekarang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You May Also Like